Texas Hold’em Bukan Olahraga

holdem

Ini menyebabkan beberapa orang ke perjudian kompulsif.

Pemain bola basket Michael Jordan mengatakan bahwa dia malu sejauh mana dia membiarkan judi mengambil alih hidupnya. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia bukan penjudi Togel Online kompulsif.

“Saya telah masuk ke dalam situasi (perjudian) di mana saya tidak akan pergi dan saya mendorong amplop. Saya ingin mengambil risiko dan menang, dan terkadang itu dapat membawa Anda melewati tahap di mana … Anda tahu Anda mungkin harus mundur selangkah.

“Tapi dorongan saya untuk menang begitu besar sehingga saya baru saja melewati batas itu. Sangat memalukan … salah satu hal yang benar-benar Anda sesali. Jadi Anda melihat diri Anda sendiri di cermin dan berkata, ‘Saya bodoh’.”

Hmmm… bukankah itu terdengar seperti penjudi kompulsif? Namun dengan menerima masalahnya, ia kembali menunjukkan kehebatannya sebagai seorang individu. Dia membutuhkan bantuan dan dia akan mendapatkannya.

Ketika saya masih kecil, perjudian selalu menjadi latar belakang. Dulu ketika koboi sungguhan dan bukan atlet profesional mendominasi adegan rodeo, teman-teman saya dan saya akan menonton para koboi menembak omong kosong di kandang sapi. Kami belum pernah mendengar bahasa seperti itu? (Saya pikir saya tahu bagaimana bersumpah dalam bahasa Inggris dan Spanyol, tetapi saya hanya seorang pejalan kaki.) Kami juga belum pernah melihat pembuangan energi yang begitu antusias. Sekarang para koboi itu tampak kompulsif bagiku. Dan menembak omong kosong tampak seperti olahraga.

Saya menjadi tertarik pada perjudian kompulsif ketika saya pindah ke daerah Atlantic City di New Jersey. Negara bagian mengizinkan kasino dibangun di sepanjang trotoar yang terkenal. Donald Trump membangun tiga kasino. Satu di seberang kota di Inlet. (Itu yang dijalankan Ivana Trump dan dia melakukannya dengan baik juga.)

Pekerja kasino dari Los Vegas (bersama dengan anak-anak mereka yang kecanduan narkoba) pindah ke daerah tersebut dan tak lama kemudian segala sesuatu di kancah perjudian berkembang pesat. Ketika saya tiba di daerah tersebut, hanya Mervin Griffin yang memiliki kasino, tetapi ada banyak kasino ketika saya pergi.

Sementara itu, saya tertarik dengan perjudian kompulsif. Pemilik bisnis yang pernah kaya digambarkan dalam “Atlantic City Press” sebagai bangkrut karena perjudian kompulsif. Beberapa menggugat kasino karena menghasut mereka. Banyak warga lain di daerah itu, yang tidak kebal terhadap virus perjudian, bangkrut.

Saya memutuskan untuk membuat salah satu novel saya fokus pada masalah (In No Way Guilty). Saya menghubungi Council On Compulsive Gambling of New Jersey. Direktur memberi saya apa yang perlu saya ketahui.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *